[CARD] YODIN ZAKUsteemCreated with Sketch.

in Splinterlands10 months ago

image.png
Source

Yodin Zaku adalah Demon Perang kali sebelum Splintering dulu. Dia adalah anak hibrida yang lahir dari dua ras yang bertikai, Efreet dan Bulludae, Demons of War. Tapi dia tidak pernah binasa. Keberadaannya dipenjara dalam artefak kuno yang melindungi hidupnya, dan sekarang, hampir seribu tahun setelah Splintering, Yodin telah membuka matanya dan bangkit dari perbudakannya.

Orang tuanya menikah secara rahasia, karena perbudakan mereka dilarang keras oleh Ordo Besar. Efreet dan Bulludae telah berperang selama ribuan tahun, tetapi kedua keluarga bangsawan dari kedua orang tua itu sendiri telah terkunci dalam perselisihan yang sangat pahit selama berabad-abad. Ketika hubungan itu akhirnya ditemukan oleh otoritas Estath, hasilnya cukup tak terduga.

Persatuan mereka dari pasangan yang tidak mungkin memaksa para pemimpin dari dua faksi yang bertikai ke dalam diplomasi. Setelah pembicaraan damai yang sangat sukses, banyak generasi perdamaian dan banyak yang mengikuti. Ada percampuran besar dari dua ras; bersama-sama, mereka mencapai hal-hal besar, dan seandainya pertumbuhan mereka tidak tiba-tiba terhenti oleh kehancuran besar, Estath akan mendorong dunia maju dalam kemakmuran.

Nama ibu Yodin adalah Eha Balan. Dia adalah seorang ahli dalam seni api paling kuno, beberapa di antaranya tidak diketahui bahkan oleh pendeta tinggi Mitreyya. Eha dianggap di seluruh tanah Estath sebagai penyihir terbaik di kelasnya. Ayahnya adalah Iblis tua yang bijak dan tak berujung yang dikenal sebagai Zer'geroth Mozran; dengan sayapnya yang perkasa, Zer'geroth bisa memanggil kekuatan yang lebih besar daripada para Wizard Splintral mana pun.

Di era damai, Yodin lahir. Ketika ia tumbuh, ibu dan ayahnya menanamkan seni sihir dan kekuatan kuno mereka ke dalam apa yang menjadi gudang pengetahuan yang luas. Ibunya mengajarinya cara memegang api ke tingkat yang tak tertandingi, dan ayahnya mengajarinya untuk menyerang dengan pembalasan yang tak tertandingi. Melalui pelatihan yang luas dan nasihat mendalam ini, ia menjadi salah satu Iblis Belludae paling terkenal yang pernah berjalan di Splinterlands. Dia dengan cepat naik ke pangkat Great Orderly.

The Great Orderlies adalah pengawas pertahanan, pelanggaran, perang, kedamaian, dan kemakmuran di tanah-tanah Estath. Mereka adalah pengamat yang pendiam, tapi mematikan, selalu hadir. Hukuman mereka cepat, dan mereka mendatangkan malapetaka bagi semua yang menantang mereka. Terlepas dari semua ketangguhan mereka dan ketakutan yang mereka bangkitkan, Ordo Besar juga memegang kasih yang tak terbatas untuk pertumbuhan dan kasih sayang yang mendalam untuk semua yang hidup.

Seperti halnya semua waktu damai, tiba-tiba berakhir pada keinginan seorang dukun cemburu tunggal. Sejarah tidak ingat namanya, tetapi perang, setelah dihidupkan kembali, mengancam keberadaan kedua ras, Efreet dan Belludae. Dukun yang cemburu menangkap kesadaran beberapa Iblis yang kuat, mengambil alih negara Estath dan memasukkan keteraturan ke dalam kekacauan dan kekerasan. The Great Orderlies diburu satu per satu dan dibantai. Ordo-ordo itu yang tidak bisa dibunuh dipenjara oleh pesona yang tidak bisa dipecahkan dalam kotak, rantai, dan kandang. Dalam pertempuran melawan penyihir Efreet yang keji, orang tua Yodin menguap di depan matanya oleh mantra petir paling kuat yang pernah dilihatnya. Sejak saat itu, Yodin sendirian. Hidupnya menjadi perang, dan dia tidak pernah berhenti bertarung sampai dia akhirnya dipenjara di peti sihir oleh penyihir Efreet lain (Yodin tidak bisa diuapkan). Perang, yang berlangsung terus sampai Splintering besar, dikenal sebagai Perang Seribu Tahun.

Ketika tahun-tahun berlalu setelah Splintering, kisah-kisah Perang Seribu Tahun dan (diduga punah) Belludae Demons memudar dari ingatan di Burning Lands. Orde baru adalah Ferexia dan Obor; mereka tidak begitu peduli pada sejarah sementara ada cukup banyak masalah di masa sekarang. Jiwa-jiwa tersegel dari Iblis Belludae telah duduk dengan tenang di daerah Tanah Pembakaran yang benar-benar kosong, tanah yang sekarang disebut The Unknown, hanya menunggu untuk dibangunkan.

Yodin, yang terperangkap sementara sepenuhnya sadar, tahu kesulitannya. Dalam beberapa abad terakhir dari belenggu jiwanya, ia bisa merasakan pesona yang membuatnya semakin lemah. Akhirnya, ketika dia tidak bisa lagi ditahan, Yodin Zaku menggunakan semua energi magisnya untuk memanggil kekuatan yang paling kuat dalam jangkauannya. Panggilannya yang tidak terduga dijawab oleh Raksasa Raksasa yang meluncur tinggi melewati langit Burning Lands, yang menukik dan mengambil peti yang tersihir dengan cakar besarnya. Burung besar itu kemudian terbang ke tebing Glover's Steep, dari mana ia menjatuhkan dadanya. Ketika akhirnya menabrak bebatuan di bawah, peti itu hancur berkeping-keping dan pesona mengikat hancur. Jiwa Yodin Zaku mulai bangkit, dan ia berubah menjadi bentuk fisik favoritnya, yang masih diingatnya dengan baik.

Berdiri sendirian di Yang Tidak Diketahui, Yodin memandang ke tanah kosong yang dulunya berkembang dengan leluhurnya. Air mata jatuh dari mata kucingnya ketika dia berpikir tentang ibu dan ayahnya yang sudah lama pergi, mendesis ketika mendarat di tulang pipinya yang berkumis. Ribuan tahun telah berlalu sejak dunia Yodin tahu. Dengan api berkobar di hatinya dan rasa ingatan darah Efreet di giginya, Yodin Zaku mulai membuat jalan ke barat, menuju Pegunungan Molten dan kota-kota di Burning Lands. Dia berjalan lebih cepat dan lebih cepat, akhirnya menembus kebebasan penuh dan liar. Ketika udara menyapu wajahnya, Yodin berharap masih ada orang yang tersisa untuk ditaklukkan.


Coin Marketplace

STEEM 0.99
TRX 0.13
JST 0.144
BTC 55414.31
ETH 2145.37
BNB 501.72
SBD 7.68